logo-mipacko

Cara Menghilangkan Jamur Pada Lemari

Cara Menghilangkan Jamur Pada Lemari

Menghilangkan Jamur Pada Lemari – Batuk berdahak, kelelahan kronis, dan mata merah dan gatal mungkin merupakan tanda dari penyebab tersembunyi: jamur yang tumbuh di lemari Anda.

Jamur hitam beracun tumbuh subur di area yang gelap dan lembab, melepaskan spora saat memakan bahan yang ditemukan di drywall, karpet, kertas, karton, atau kain. Menghirup spora ini dapat menyebabkan gejala yang mungkin Anda anggap sebagai infeksi pernapasan atau alergi.

Kasus keracunan jamur yang lebih parah dapat mencakup mual, muntah, atau pendarahan di paru-paru dan hidung.

Apa Yang Penyebab Tumbuhnya Jamur Pada Lemari?

Jamur tidak dapat tumbuh tanpa kelembaban, sehingga lemari dengan kelembaban tinggi atau kebocoran dapat menjadi tempat berkembang biak yang subur untuk spora jamur.

Tiga cara paling umum penyebab kelembaban dan jamur pada lemari adalah:

1. Kebocoran Pipa

Pipa bocor di belakang dinding bisa menjadi sumber kelembapan yang tersembunyi di rumah. Masalah dengan pipa ledeng dapat memberikan kelembaban yang dibutuhkan jamur untuk tumbuh di lemari dekat kamar mandi atau dapur.

2. Jamur di Atap

Kebocoran atau kelembapan pada atap dapat menambah kelembapan pada loteng. Setelah jamur mulai tumbuh di loteng rumah, jamur dapat bermigrasi melalui langit-langit ke dinding lalu ke sekitar lemari pakaian.

3. Udara Lembab

Pintu lemari biasanya tetap tertutup, sehingga kelembapan di udara bisa terperangkap di sana. Ini bisa menjadi masalah di musim panas dan juga di daerah dengan kelembaban tinggi di sebagian besar tahun.

Tanda-Tanda Jamur Pada Lemari

Memiliki gejala pernapasan yang tidak dapat dihindarkan, sakit kepala yang semakin parah, dan bau apek di rumah adalah tanda-tanda bahwa terdapat jamur di rumah Anda.

Lemari bisa menjadi kemungkinan penyebabnya, karena lemari biasanya gelap dan ditempatkan di sudut ruangan.

Terkadang spora jamur hitam bisa terlihat di dinding, jadi periksalah dengan baik. Spora jamur ini juga bisa juga berwarna hijau atau putih.

Apakah Jamur Pada Lemari Berbahaya?

Jamur berpotensi menyebabkan masalah kesehatan yang serius, EPA telah melaporkan. Sporanya menghasilkan alergen, iritan, dan zat beracun. Menghirup atau menyentuh jamur atau spora jamur dapat menyebabkan reaksi alergi seperti bersin, pilek, mata merah, sakit kepala, dan ruam kulit.

Masalah yang lebih serius dapat mencakup pendarahan di paru-paru dan hidung. Jamur juga dapat memicu serangan asma dan masalah pernapasan lainnya. Anak-anak kecil, orang tua, dan orang-orang dengan kondisi paru-paru bisa sangat sensitif terhadap jamur di rumah.

Bahaya jamur telah mendorong Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menganggapnya sebagai bahaya kesehatan.

Cara Menghilangkan Jamur Pada Lemari

Meskipun menyingkirkan semua jamur dan spora jamur di dalam ruangan tidak mungkin (beberapa spora jamur akan selalu ditemukan di udara dalam ruangan dan debu di rumah), Anda dapat mengambil langkah-langkah berikut untuk mengurangi jamur di lemari.

  • Pastikan ruangan memiliki ventilasi yang baik. Buka jendela dan sirkulasikan kipas angin di area tersebut.
  • Tutupi perabotan atau barang-barang (atau keluarkan dari ruangan).
  • Tempatkan kain atau penutup plastik untuk melindungi karpet atau lantai.
  • Kenakan alat pelindung untuk menghindari jamur di kulit, mata, atau menghirupnya.
  • Basahi cetakan. Langkah ini terdengar berlawanan, tetapi agar spora jamur tidak berterbangan di sekitar ruangan saat Anda bekerja, sedikit kelembapan adalah kuncinya.
  • Campurkan larutan pembersih, sesuai dengan pedoman CDC dan EPA, dan gosok jamurnya.
  • Bilas (dengan botol semprot) dan keringkan area lemari secara menyeluruh.
  • Berfokuslah pada pencegahan jamur. Jaga kelembapan tetap rendah agar jamur tidak kembali lagi.

Ingatlah bahwa solusi DIY ini tidak menjamin bahwa Anda telah benar-benar menghilangkan cetakannya.

Perusahaan kebersihkan dapat menjadi sangat penting, tidak hanya untuk menentukan apakah Anda memiliki jamur dan menghilangkannya, tetapi juga untuk menemukan sumber kelembapan. Lagipula, EPA mencatat bahwa menghilangkan jamur harus dimulai dengan menghilangkan kelembapan pada ruangan.

Sederhananya, jika masalah kelembaban tidak diatasi, jamur pasti akan kembali.

Cara Menghilangkan Jamur pada Pakaian atau Sepatu

Dimungkinkan untuk menghilangkan jamur dari pakaian dan sepatu dengan mencucinya menggunakan cuka daripada deterjen untuk menghilangkan bau. Atau bisa juga dengan menyikat jamur di luar sebelum mencuci dengan deterjen dalam air panas lalu jemur pakaian atau sepatu di bawah sinar matahari.

10 Strategi Sederhana Mencegah Jamur di Lemari

Menghentikan jamur berarti menghentikan kelembapan. Untuk menjauhkan jamur dari lemari dan isinya, EPA merekomendasikan untuk menjaga kelembaban dalam ruangan di bawah 60 persen dan idealnya antara 30 dan 50 persen.

Cara lain untuk menjaga lemari Anda tetap kering dan bebas jamur meliputi:

1. Jaga Tetap Bersih dan Kering

Jamur memakan kotoran pada serat kain, jadi jangan pernah menyimpan pakaian kotor ke dalam lemari. Selalu pastikan barang yang akan masuk ke dalam lemari benar-benar kering sebelum digantung.

2. Jauhi Dari Plastik

Keluarkan pakaian dari tas dry-cleaning sesegera mungkin. Komposisi polietilennya memerangkap kelembapan di sekitar serat, dan kelembapan mendorong pertumbuhan jamur.

3. Naikkan Barang pada Lantai

Pindahkan barang-barang yang saat ini disimpan di lantai lemari ke rak. Ini meminimalkan risiko barang menjadi lembab dan berjamur jika terjadi kebocoran pipa.

4. Biarkan Pintu Lemari Tertutup

Tutup pintu lemari agar tidak terkena udara lembab, dan menolak kelembaban yang dibutuhkan jamur untuk tumbuh.

5. Bersihkan Lemari Secara Teratur

Jadikan pekerjaan ini sebagai bagian dari rutinitas bersih-bersih. Setiap beberapa bulan, pindahkan barang-barang, bersihkan rak, dan bersihkan debu-debu. Biarkan udara segar mengalir ke dalam lemari selama beberapa jam.

6. Jangan Abaikan Bau Apek

Percayalah pada hidung Anda. Jika lemari berbau apek dan berjamur, galilah sampai Anda menemukan sumbernya. Ada kemungkinan jamur tumbuh di balik dinding.

7. Gunakan Gel Silika

Apa yang menyerap kelembapan di lemari? kami merekomendasikan gel silika. Gel silika bekerja sangat baik mengendalikan kelembaban yang menjadi tempat berkembang biak jamur di dalam lemari.

8. Biarkan Lampu Menyala

Jamur membutuhkan kelembapan untuk hidup, namun kehangatan dari bola lampu dapat membantu menjaga lemari tetap kering. Cobalah pasang lampu hemat energi di lemari, dan biarkan menyala 24 jam.

9. Ganti Rak Kayu Dengan Rak Kawat

Ganti rak kayu dengan rak kawat agar udara di dalam lemari bisa bersirkulasi dengan leluasa. Rak kawat ringan juga lebih tahan jamur daripada rak kayu tradisional.

10. Gunakan Pintu Berventilasi

Jika Anda tidak memiliki masalah kelembaban di rumah, cobalah ganti pintu lemari Anda menjadi pintu lemari berventilasi. Pintu ini memungkinkan sirkulasi udara segar yang sangat penting untuk menghambat pertumbuhan jamur.

Jamur dapat muncul di rumah yang paling bersih dan menyelinap ke dalam lemari yang paling terawat. Anda berhadapan dengan jamur invasif yang menyebar dengan cepat.

Jangan pertaruhkan kesehatan Anda dengan membiarkan jamur tetap tumbuh di sekitaran rumah.

Panggillah petugas kebersihan (akan lebih baik petugas khusus masalah jamur) untuk segera menghilangkan jamur dari rumah Anda.

Share :

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

Follow Us :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Terakhir

Teknik dan Cara Jogging yang Benar

Teknik dan Cara Jogging yang Benar

Teknik dan Cara Jogging yang Benar – Jogging dan lari merupakan latihan aerobik yang memberikan manfaat kesehatan yang positif bagi tubuh seperti penurunan berat badan dan penurunan tingkat tekanan darah.

Selengkapnya »