logo-mipacko

Cara Perawatan dan Menghilangkan Ketombe

Perawatan dan menghilangkan Ketombe

Menghilangkan Ketombe – Ketombe merupakan suatu kondisi kulit kepala yang menyebabkan munculnya serpihan kulit. Mungkin juga timbul rasa gatal.

Kebanyakan orang mengalami masalah ketombe sesekali dalam hidup mereka, tetapi lebih sering terjadi pada usia remaja hingga dewasa muda.

Terdapat berbagai kemungkinan penyebabnya, termasuk dermatitis seboroik, reaksi alergi, psoriasis, dan eksim. Reaksi berlebihan terhadap Malassezia, ragi yang terjadi di kulit kepala, adalah salah satu penyebab dermatitis seboroik.

Berbagai faktor meningkatkan risiko munculnya ketombe, termasuk usia seseorang, cuaca, tingkat stres, kondisi medis, dan pilihan produk rambut.

Kebersihan yang buruk bukanlah faktor, tetapi ketombe akan lebih terlihat jika seseorang tidak sering mencuci rambut.

Orang sering merasa tidak percaya diri tentang ketombe, tapi ada cara yang bisa dipergunakan untuk menangani hal tersebut.

Obat Rumahan untuk Menghilangkan Ketombe

Beberapa perawatan akan menargetkan kondisi mendasar, seperti psoriasis. Lainnya bertujuan untuk mengelupas sel kulit mati atau melawan produksi ragi yang dapat memicu ketombe.

Strategi yang tepat akan bergantung pada usia seseorang, kondisi yang mendasarinya, dan seberapa parah ketombe mereka.

Berikut adalah beberapa perubahan gaya hidup dan pengobatan rumahan yang mungkin dapat membantu:

  • mengelola stres
  • menghindari produk yang mengandung detergen dan bahan kimia yang keras
  • sering menyisir rambut
  • bertanya kepada dokter kulit cara perawatan kulit kepala dan rambut yang cocok

Perawatan Menghilangkan Ketombe

Jika ketombe dan gatal-gatal parah dan terus-menerus, atau jika gejalanya memburuk, mungkin ada baiknya untuk menemui dokter. Mereka dapat mengidentifikasi masalah mendasar yang akan merespons pengobatan tertentu.

Untuk ketombe ringan tanpa penyebab khusus, berbagai produk yang dijual bebas dapat membantu mengatasi pengelupasan dan gatal-gatal.

Sebelum menggunakan sampo anti-ketombe, coba hilangkan sebanyak mungkin bercak bersisik atau berkerak di kulit kepala secara hati-hati. Hal ini akan membuat sampo lebih efektif.

Gunakan sisir atau sikat rambut dengan hati-hati untuk menghilangkan sisik atau serpihan yang lepas, lalu cuci dengan sampo obat. Berhati-hatilah untuk tidak melakukannya secara agresif, karena ini dapat membuat iritasi.

Bahan-bahan yang harus diperhatikan

Kebanyakan sampo anti ketombe atau anti jamur mengandung setidaknya satu dari bahan aktif berikut:

  • Ketoconazole adalah bahan anti jamur yang cocok untuk segala usia.
  • Selenium sulfida membantu mengatasi ketombe dengan mengurangi produksi minyak alami kelenjar kulit kepala. Ini juga memiliki sifat anti jamur.
  • Zinc pyrithione memperlambat pertumbuhan ragi.
  • Coal tar memiliki zat antijamur alami dan dapat mengurangi produksi sel kulit berlebih. Selama penggunaan jangka panjang, coal tar dapat menodai rambut yang dicat atau dirawat. Ini dapat meningkatkan sensitivitas kulit kepala terhadap sinar matahari, jadi pengguna harus mengenakan topi saat berada di luar. Coal tar mungkin juga bersifat karsinogenik dalam dosis tinggi.
  • Asam salisilat membantu menghilangkan sel-sel kulit berlebih.
  • Minyak pohon teh hadir dalam banyak sampo. Minyak ini memiliki sifat anti jamur dan anti bakteri. Suatu penelitian lama telah menyarankan bahwa sampo yang mengandung 5% minyak pohon teh tampaknya aman dan dapat ditoleransi dengan baik untuk mengobati ketombe. Lakukan uji tempel terlebih dahulu, karena beberapa orang mengalami reaksi.

Shampo anti ketombe dapat dibeli juga secara online. Produk-produk untuk mengatasi ketombe di area jenggot juga tersedia.

Cara Menggunakan Sampo

Seberapa sering seseorang perlu menggunakan sampo obat mungkin tergantung pada jenis rambut mereka sampai batas tertentu.

American Academy of Dermatology menawarkan saran berikut:

  • Untuk orang kulit hitam: Keramas seminggu sekali dengan sampo ketombe. Mintalah seorang dokter kulit untuk merekomendasikan pilihan yang sesuai.
  • Untuk orang kulit putih dan Asia: Keramas setiap hari, dan gunakan sampo ketombe dua kali seminggu. Jika satu sampo tidak membantu, coba yang lain.

Beberapa ahli menyarankan menggunakan sampo selama sebulan untuk melihat keefektifannya.

Sampo tertentu mungkin menjadi kurang efektif dari waktu ke waktu. Mungkin seseorang yang merasa pilihannya telah kehilangan keefektifannya sehingga ingin beralih ke sampo yang berbeda.

Lamanya waktu seseorang harus mengganti sampo yang digunakan akan bervariasi. Ingatlah untuk selalu mengikuti instruksi pada kemasan.

Penyebab & Perawatan Medis

Ketombe adalah sebuah kondisi medis. Seorang dokter akan merekomendasikan pengobatan yang sesuai untuk salah satu penyebab yang mendasari ini.

Seringkali, tidak jelas mengapa ketombe terjadi, tetapi berikut adalah beberapa faktor yang mungkin terjadi :

- Dermatitis Seboroik

Orang dengan dermatitis seboroik memiliki kulit yang teriritasi, berminyak dan lebih cenderung memiliki ketombe. Kulit akan menjadi merah, berminyak, dan ditutupi dengan sisik putih atau kuning bersisik.

Itu bisa mempengaruhi kulit kepala, bagian belakang telinga, alis, dada, dan bagian tubuh lainnya.

– Kondisi medis yang umumnya melibatkan dermatitis seboroik

Dermatitis seboroik tampaknya lebih sering terjadi pada orang dengan:

  • psoriasis atau psoriasis kulit kepala
  • HIV
  • jerawat
  • rosacea
  • Penyakit Parkinson
  • epilepsi
  • kecanduan alkohol
  • depresi
  • gangguan Makan
  • pemulihan dari stroke atau serangan jantung
  • sistem kekebalan tubuh yang lemah
  • kelelahan
  • kegemukan

Satu penelitian menemukan bahwa 30-83% orang dengan HIV memiliki dermatitis seboroik, dibandingkan dengan 3-5% dari populasi umum. Gejalanya juga mungkin lebih parah.

Seseorang dengan HIV yang mengalami masalah kulit kepala yang parah harus menemui dokter, sehingga dokter dapat merekomendasikan pengobatan yang sesuai.

- Kondisi Kulit Tertentu

Selain psoriasis, beberapa kondisi dapat menyebabkan kulit mengelupas di kulit kepala, seperti:

  • Eksim
  • Kurap, infeksi jamur yang berbeda dari malassezia
  • Dermatitis Kontak

- Beragi

Ketombe sering berasal dari Malassezia, jamur yang biasanya hidup di kulit kepala dan memakan minyak yang dikeluarkan oleh folikel rambut.

Malassezia biasanya tidak menjadi masalah, tetapi pada beberapa orang, sistem kekebalan tubuh mereka bereaksi berlebihan terhadapnya. Hal ini dapat menyebabkan kulit kepala menjadi teriritasi dan menghasilkan sel-sel kulit ekstra.

Saat sel-sel kulit ekstra ini mati dan rontok, mereka bercampur dengan minyak dari rambut dan kulit kepala untuk membentuk ketombe.

- Produk Sampo dan Perawatan Kulit

Produk perawatan rambut tertentu dapat mengiritasi kulit kepala dan dapat menyebabkan ketombe. Jika seseorang menemukan bahwa suatu produk menyebabkan iritasi, mereka harus mencoba beralih ke sampo yang lembut dan tidak mengandung obat.

Beberapa orang mengatakan bahwa jarang keramas dapat menyebabkan penumpukan minyak dan sel kulit mati, yang menyebabkan ketombe. Yang lain mengatakan bahwa terlalu sering keramas akan menghilangkan minyak alami.

Kurang bukti bahwa salah satu dari ini benar. Frekuensi yang dibutuhkan seseorang untuk keramas akan bervariasi antar individu.

Sementara produk tertentu dapat memicu iritasi dan reaksi pada beberapa orang, sering keramas biasanya akan membantu.

- Faktor lain

Faktor-faktor lain yang dapat meningkatkan risiko mengembangkan ketombe meliputi:

  • suhu musim dingin yang ekstrem, dan mungkin kombinasi cuaca dingin dan kamar yang terlalu panas
  • jarang menyisir rambut, karena menyisir rambut dapat membantu mengangkat sel kulit mati
  • stress
  • usia, karena ketombe lebih mungkin terjadi antara masa remaja dan dewasa muda (walaupun jenis ketombe yang dikenal sebagai cradle cap juga umum terjadi pada bayi)
  • faktor hormonal, karena lebih sering terjadi pada pria

- Faktor Makanan

Faktor makanan mungkin berperan. Nutrisi yang dapat membantu meliputi:

  • Zinc
  • Vitamin B
  • Sejenis lemak omega-6 yang dikenal sebagai asam gamma linolenat, yang terkandung dalam minyak evening primrose

Namun, tidak ada bukti penelitian yang cukup untuk membuktikan bahwa ini atau tindakan diet lainnya dapat membantu mengatasi ketombe.

- Komplikasi

Komplikasi jarang terjadi dengan ketombe, dan kebanyakan orang tidak perlu berkonsultasi dengan dokter. Namun, terkadang ketombe dapat mengindikasikan kondisi medis yang lebih serius.

Orang harus mencari bantuan medis jika:

  • Terdapat tanda-tanda infeksi, seperti kemerahan, nyeri bila ditekan, atau pembengkakan.
  • Ketombenya parah, dan perawatan di rumah tidak membantu.
  • Ada tanda-tanda eksim, psoriasis, atau kondisi kulit lainnya.
  • Kulit kepala sangat gatal.

Komplikasi terkadang dapat terjadi akibat pengobatan. Jika sampo atau perawatan kulit kepala menyebabkan iritasi, segera hentikan dan beralih ke produk atau pengobatan lain.

Ketombe Pada Bayi

Bayi baru lahir dan bayi kecil sering memiliki jenis ketombe yang dikenal sebagai cradle cap. Akan ada bercak-bercak kuning, berminyak, bersisik di kulit kepala.

Sering muncul dalam 2 bulan pertama setelah kelahiran dan berlangsung beberapa minggu atau bulan.

Mencuci kulit kepala dengan lembut dengan sampo bayi dan mengoleskan minyak bayi dapat membantu mencegah kerak menumpuk.

Jika hal berikut terjadi, bayi harus menemui dokter:

  • kulit pecah-pecah
  • infeksi
  • gatal
  • pembengkakan
  • berdarah
  • gejala menyebar ke bagian tubuh lainnya

Solusi Terbaru Untuk Ketombe?

Penelitian tentang cara untuk membantu orang dengan ketombe sedang berlangsung.

Infus teh hijau, hitam, atau putih dapat membantu mencegah ketombe dan meningkatkan kondisi rambut dan kulit kepala seseorang. Para ahli mengatakan ini mungkin karena teh mengandung antioksidan atau sifat lain yang menawarkan perlindungan dari sinar matahari.

Penulis sebuah studi tahun 2012 percaya bahwa formulasi khusus yang dapat menembus penghalang kedap air kulit akan memerangi pertumbuhan sel yang berlebihan, stres oksidatif, dan peradangan.

Penelitian lain menunjukkan bahwa menambahkan antibodi llama ke sampo bisa menjadi strategi baru untuk memerangi ketombe.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengkonfirmasi apakah perawatan ini berhasil.

  • How to treat dandruff (2020). https://www.medicalnewstoday.com/articles/324756
  • Chatzikokkinou, P., et al. (2008). Seborrheic dermatitis: An early and common skin manifestation in HIV patients [Abstract].
    https://www.researchgate.net/publication/23707824_Seborrheic_Dermatitis_-_An_Early_and_Common_Skin_Manifestation_in_HIV_Patients
  • Cradle cap. (2019).
    https://www.nhs.uk/conditions/cradle-cap/
  • (2019).
    https://www.nhs.uk/conditions/dandruff/
  • Dolk, E., et al.(2005). Isolation of llama antibody fragments for prevention of dandruff by phage display in shampoo.
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC544197/
  • HIV/AIDS glossary. (n.d.).
    https://clinicalinfo.hiv.gov/en/glossary/seborrheic-dermatitis
  • How to treat dandruff. (n.d.).
    https://www.aad.org/public/everyday-care/hair-scalp-care/scalp/treat-dandruff
  • Institute for quality and efficiency in healthcare (IQWiG). (2020). Seborrheic dermatitis.
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK532846/
  • Koch, W., et al.(2019). Applications of tea (Camellia sinensis) and its active constituents in cosmetics.
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6930595/
  • Medical College of Georgia at Augusta University. (2012). GSHU researcher develops non-toxic dandruff shampoo [Press release].
    https://www.eurekalert.org/pub_releases/2012-04/ghsu-grd043012.php
  • Ranganathan, S., et al. (2010). Dandruff: The most commercially exploited skin disease.
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2887514/
  • Satchell, A. C., et al.(2002). Treatment of dandruff with 5% tea tree oil shampoo.
    https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/12451368/
  • Seborrheic dermatitis. (n.d.).
    https://nationaleczema.org/eczema/types-of-eczema/seborrheic-dermatitis/
  • Seborrheic dermatitis: Overview. (2020).
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK305403/
  • Thayikkannu, A. B., et al.(2015). Malassezia – Can it be ignored?
    https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4533528/
  • Van Hoorn, R., et al.(2008). A short review on sources and health benefits of GLA, The GOOD omega-6.
    https://www.researchgate.net/publication/273754110_A_short_review_on_sources_and_health_benefits_of_GLA_The_GOOD_omega-6

Share :

Facebook
Twitter
LinkedIn
WhatsApp
Telegram

Follow Us :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Artikel Terakhir

Teknik dan Cara Jogging yang Benar

Teknik dan Cara Jogging yang Benar

Teknik dan Cara Jogging yang Benar – Jogging dan lari merupakan latihan aerobik yang memberikan manfaat kesehatan yang positif bagi tubuh seperti penurunan berat badan dan penurunan tingkat tekanan darah.

Selengkapnya »